Keindahan seni dapat melawan Islamophobia

Apa jenis seni Islam memiliki kekuatan untuk membuka hati dan pikiran Amerika, pada saat Donald Trump telah diluncurkan kembali usahanya untuk melarang masuknya dari beberapa negara mayoritas Muslim?

Pada bulan Mei, sebuah Lembaga baru Arab dan Islam Art, didirikan oleh Qatar Sheikh Mohammed Rashid Al-Thani, akan terbuka di pusat kota Manhattan. waktunya tidak disengaja. Al-Thani sedang mencoba untuk memanusiakan Islam dan memperluas persepsi itu di AS. Ia berharap lembaga akan “tidak hanya menampilkan luasnya seni dan budaya dari dunia Arab dan Islam, tetapi juga menantang stereotip tertentu dan kesalahpahaman yang menghalangi pemahaman lintas budaya”, katanya kepada Art Newspaper.

Beberapa harapan, Anda mungkin mengatakan. Kedalaman prasangka memamerkan oleh Trump (dan tampaknya bersama oleh banyak dari pemilih) begitu agresif dalam penolakannya untuk terlibat dengan dunia yang kompleks yang tampaknya tidak mungkin untuk disembuhkan sedikit seni Islam di New York. Tentunya itu lokasi yang salah, toh – hati dan pikiran yang perlu pembukaan hampir tidak orang-orang dari Manhattanites yang memilih Hillary.

Namun itu terlalu pesimis. Jika ada satu hal yang dapat berkomunikasi di setiap perbatasan dan kesenjangan budaya itu adalah seni. Di mana kata-kata mendefinisikan dan definisi memisahkan kita, seni rupa terbuka, ambigu dan memungkinkan imajinasi mengembara dalam ruang dan waktu. Melihat seni Islam memungkinkan non-Muslim untuk merasakan keindahan batin kepercayaan dan tradisi kita tidak berbagi, untuk melihat dengan “hati lain / Dan pulsa lainnya”.

seni Islam mengundang saya dengan keindahannya. Alhambra di Granada adalah tempat yang paling enrapturing di dunia, sebuah istana impian di mana kerumitan halus desain, dan pengerjaan jenius tenang, belok terang kamar ke gua-gua kenikmatan. langit-langit kristal dan ubin harmonis berkilauan di mana-mana Anda melihat, diterangi oleh jendela diisi dengan langit Andalusia. Ini benar-benar seperti berada di tengah awan antara langit dan bumi.

Tentu saja, tidak mungkin untuk menempatkan bangunan abad pertengahan ini di sebuah galeri seni. Hal ini sangat sulit untuk menangkap keajaiban setiap seni Islam di galeri. Orang kaya, menenun halus pola hias dan tekstur yang membuat Alhambra begitu menggoda adalah, pada kenyataannya, khas dari banyak pencapaian artistik Islam terbesar. Merangkul semua desain abstrak, daripada ikon “karya” seni tradisi Barat, adalah apa yang memberi keajaiban Islam dari Isfahan ke Cordoba sihir mereka. Saran terbaik adalah untuk pergi ke tempat-tempat ini. Beberapa hari di Marrakesh akan melakukan keajaiban untuk Islamofobia apapun – kunjungi cantik Ben Youssef madrasah dan merasakan kehangatan dan kelembutan dari kota yang mengelilinginya.
Waqas Khan, firdaus 2014.

Jadi tugas sebuah galeri seni Islam tidak begitu banyak untuk menampilkan karya untuk menemukan cara untuk menghubungkan mereka dalam aliran hidup warna dan pola yang mendapat seluruh ekstasi multidisiplin tempat-tempat ini. Salah satu tempat yang melakukan ini dengan sangat baik adalah V & A di London, yang menggunakan pencahayaan rendah dan pengaturan estetis yang harmonis untuk menyatukan keramik, karpet, fragmen arsitektur dan kaligrafi dalam tenang, instalasi memikat. seni Islam adalah emosional; perubahan hubungan Anda dengan ruang dan waktu. Untuk membuka pikiran Amerika, Institut Arab dan Seni Islam perlu meniru efek psikologis luhur. Ini harus seperti berkelana ke bagian tua kota Arab: kurang sebuah museum dari Madinah a.

Beberapa seni Islam lebih efektif daripada yang lain. Jika saya menciptakan koleksi mimpi, saya akan berkonsentrasi pada kekhalifahan abad pertengahan Afrika utara dan Spanyol, di mana seni mencapai ketinggian belum dilindungi mewah keindahan halus yang masih bisa dinikmati di Maroko dan Andalusia. Misalnya, menara masjid Koutoubia di Marrakech identik dengan mantan menara yang menara katedral lonceng Sevilla. Mereka berdua dibangun oleh Almohad abad ke-12. Kemuliaan abstrak utara seni Afrika dan Andalusia masih bisa menikmati dalam karya portabel, meskipun. Sebuah mimbar kayu – atau mimbar – diukir dalam gaya Moor abad pertengahan akan menjadi objek yang paling mempesona galeri baru ini bisa menunjukkan.

Seni yang dibuat saham hari ini efek membebaskan kreasi Islam abad pertengahan. Institut Arab dan Islam Seni tampaknya bermaksud untuk menunjukkan karya Mona Hatoum yang mendramatisir ketegangan global. Tetapi karyanya cenderung mengubah cara Amerika melihat Islam? Saya akan merekomendasikan hal menampilkan lebih utopis, seni visioner Waqas Khan. gambar besar dan rumit abstrak berbagi kebebasan halus dari seni Islam terbesar. Berikut adalah seniman untuk mengubah pikiran Anda, jiwa Anda.


Kemudian lagi, Amerika tidak pernah kekurangan rasa ingin tahu budaya. Pada abad ke-19, Washington Irving menulis Tales of Alhambra dan Edgar Allan Poe meracau tentang keracunan dari “arabesque”. pekerjaan Khan tidak hanya membangkitkan abad pertengahan Islam tapi

Seni dan kota

Seni dan Kota

 Seni dan budaya dengan pembangunan daerah Common Room

kebebasan peningkatan berbicara dan akses ke teknologi komunikasi konsumen di Indonesia sejak akhir 1990-an telah tercermin dalam pertumbuhan yang luar biasa di pusat-pusat seni independen. Pusat-pusat ini telah didirikan oleh pemuda dari berbagai latar belakang memanfaatkan berbagai media kreatif, mulai dari lukisan, patung dan desain grafis untuk video, komputer, dan telepon seluler. Komunitas-komunitas multidisiplin telah menjadi situs penting untuk diskusi tentang segala macam isu-isu topikal, termasuk seni, media, politik, sejarah, pendidikan, jenis kelamin, kesehatan dan lingkungan.
Seni dan Kota
Sepenuhnya menyadari identitas mereka sebagai fenomena urban, anggota masyarakat seni baru menampilkan keinginan umum untuk terlibat dengan ruang kota. Beberapa dari mereka mencoba untuk meningkatkan infrastruktur perkotaan dan ekonomi dengan mempromosikan ‘industri kreatif’ lokal, tetapi tidak pada biaya identitas utama mereka sebagai inisiatif seni. Sebagian sebagai reaksi terhadap komersialisasi lukisan di pasar seni Asia Tenggara booming, mereka memulai proyek dan acara yang tidak dapat dengan mudah terkomodifikasi, tetapi terutama dimaksudkan untuk menghasilkan ide-ide kreatif dan solusi untuk masalah perkotaan

Ruang bentuk

Dua pameran besar di Jakarta pada tahun 2010 menunjukkan bahwa perkembangan seni rupa kontemporer Indonesia sejak pergantian abad ini terkait erat dengan (kembali) menggunakan, (kembali) presentasi dan (kembali) imajinasi ruang kota. pameran ini, Fixer: Sebuah Pameran Ruang Alternatif dan Kelompok Seni di Indonesia dan Memperluas Ruang dan Publik, berdua co-diselenggarakan oleh ruangrupa komunitas seni yang berbasis di Jakarta (ruang bentuk).

Ruangrupa terlibat dengan Jakarta dari ruang seni dan masyarakat mempertahankan di Tebet, salah satu pinggiran selatan kota. Hal ini diperlukan komitmen yang kuat, untuk infrastruktur Jakarta tidak membuat hidup mudah bagi masyarakat tersebut. Karena polusi kota, kemacetan lalu lintas, biaya tinggi dan rendahnya kualitas perumahan, masyarakat pindah tiga kali untuk lebih terjangkau dan cocok akomodasi dalam sepuluh tahun pertama keberadaannya. Tapi itu tidak pernah dianggap bergerak dari tempat di mana ia pertama kali didirikan, Tebet. Sebuah bagian penting dari identitas masyarakat adalah interaksi dengan lingkungan sosialnya, termasuk penjual pangsit dan driver motor-taksi.

Kota Jakarta telah menjadi tema dan / atau lokasi untuk sebagian besar inisiatif seni ruangrupa, termasuk festival seni dua tahunan yang OK.Video dan Jakarta 32 Derajat Celcius. peristiwa berulang di festival OK.Video yang pameran seni video, seminar dan lokakarya di berbagai lokasi di Jakarta. Jakarta 32 Gelar Celcius memiliki peristiwa serupa, namun secara khusus berfokus pada siswa di Jakarta tanpa pendidikan formal di bidang seni. Hal ini dimaksudkan untuk mempromosikan dialog antara mahasiswa dari lembaga yang berbeda dan membuat mereka sadar lingkungan perkotaan melalui kegiatan yang berhubungan dengan seni.

 Lenteng

Lain komunitas seni di Jakarta dengan komitmen yang kuat untuk tema mengenai ruang kota dan kehidupan sosial adalah Forum Lenteng, yang berbasis di Lenteng Agung, Jakarta Selatan. masyarakat mempromosikan keterlibatan sosial media dan seni melalui seni video dan film dokumenter pendek, proyek-proyek partisipatif video, pemutaran video publik dan diskusi, dan penelitian media dan publikasi.

Akumassa (Aku Misa) adalah contoh dari kegiatan mereka. Ini adalah program lokakarya video yang partisipatif dengan masyarakat lokal. Sejak 2008, lokakarya telah diselenggarakan di sepuluh daerah perkotaan dan semi-perkotaan di Jawa, Sumatera dan Lombok. Setelah menerima pelatihan dasar video, peserta didorong untuk merekam aspek kehidupan sehari-hari mereka yang biasanya tidak mencapai media massa. Video yang biasanya tertanam dalam blog yang menjelaskan latar belakang cerita difilmkan, dan diposting di situs Akumassa.

Video oleh anggota Forum Lenteng telah diterbitkan oleh label DVD Indonesian independen dan distributor The Rencana Marshall. Video muncul di DVD tellingly berjudul Repelita 1: Urbanisasi (2008). Judul adalah plesetan dari rencana pembangunan ekonomi lima tahun resmi (Repelita adalah akronim untuk Rencana Pembangunan Lima Tahun) dari pemerintahan Orde Baru yang otoriter Suharto (1967-1998). Masing-masing dari rencana pembangunan resmi memiliki fokus sendiri, misalnya pertanian, industrialisasi atau transportasi. Label Video main-main mengangkat tema sendiri: urbanisasi.

Nu-Substance

konsep dan kegiatan Common Room ini tidak terbatas pada industri kreatif dalam arti sempit, tetapi mencakup wilayah yang lebih luas ekologi perkotaan dan isu-isu lingkungan. Selain pemetaan, mempromosikan dan aktif berpartisipasi dalam Bandung dan bisnis kreatif Indonesia, masyarakat telah mengembangkan proyek seni dan peristiwa yang mendekati industri kreatif dari perspektif lebih menjauhkan, eksperimental dan / atau ilmiah. Yang paling penting dari ini adalah tahunan Nu-Substance perkotaan seni dan budaya festival, yang diselenggarakan sejak tahun 2007.

Selama bertahun-tahun, fokus festival telah dikembangkan dan secara bertahap bergeser. Awalnya, berfokus pada menciptakan, memamerkan dan mendiskusikan video dan ‘seni media baru’ lainnya sebagai fenomena yang relatif baru di kancah seni rupa Indonesia. Dalam festival yang lebih baru, koneksi eksplisit yang dibuat antara bentuk-bentuk seni dan isu-isu pembangunan perkotaan, dan terutama keberlanjutan lingkungan sosial dan alam.

Nu-Substance 2009, berjudul Resonance; Festival Open Budaya, Teknologi dan Ekologi Urban, mendekati isu-isu keragaman budaya, penggunaan teknologi Open Source dan kelestarian lingkungan dari perspektif perkotaan. Festival ini dieksplorasi sejauh mana seni kontemporer dan teknologi informasi dan komunikasi dapat melibatkan warga biasa dalam mencari solusi atau alternatif untuk masalah over-urbanisasi.

Festival ini memiliki presentasi dari Asih Proyek Babakan dan Bandung Oral History Project, dua proyek yang sedang berlangsung yang membahas persimpangan antara seni media baru, budaya lokal, pembangunan ekonomi dan lingkungan perkotaan. Babakan Asih adalah nama dari sebuah daerah pinggiran kota padat penduduk Bandung. Sejak 2008, perusahaan arsitek asal Bandung Urbane telah membantu masyarakat lokal di sana dengan pelestarian ekosistem dan manajemen. Salah satu strategi bersama mereka telah pembangunan sumur resapan untuk menampung air hujan dan mencegah banjir. kontribusi Common Room ini telah terdiri dari dokumentasi, penelitian, kegiatan sosial dan pameran seni yang berkaitan dengan isu-isu lingkungan di daerah.

Di antara eksperimen lain, Bandung Proyek Sejarah Lisan telah dicampur sastra lisan Sunda dengan punk dan musik elektronik. Sejak 2009, percobaan telah dipimpin oleh ahli musik Sunda klasik Iman Jimbot, dan telah termasuk musisi tradisional seperti Mang Ayi Ruhimat (Subang) dan Abah Olot (Parakanmuncang) serta berbasis Bandung musik kontemporer ansambel Trah, Karinding Attack !!!, Tcukimay dan Ganjoles.

Sebuah prioritas sebagian besar proyek yang disebutkan di sini adalah fertilisasi silang seni dan perdagangan. Pada saat yang sama, komunitas ini menghindari yang benar-benar diserap oleh tuntutan perdagangan serta industri seni.

Kelompok-kelompok seperti Common Room tidak berangkat untuk membuat nyata ‘produk seni’, melainkan fokus pada proses sosial dan kreatif. Gerakan-gerakan ini berusaha untuk menyediakan hampir tak terbatas ‘bermain’ atau ‘laboratorium’ untuk refleksi kritis, eksperimen kreatif dan imajinasi utopis. Meskipun sering terpinggirkan dalam proyek-proyek pembangunan kota resmi, mereka inisiatif berharga untuk mengukur dan meningkatkan keberlanjutan masa lalu di Indonesia, sekarang dan masa depan ekspansi perkotaan.

Bazaar Art Jakarta 2016 Digelar 25-28 Agustus

bazaar art jakarta (baj) kembali muncul untuk tahun ke 8 pada bertepatan pada 25 sampai 28 agustus. eksebisi seni ini memperkenalkan pameran, workshop, forum dan pertunjukkan seni rupa di the ritz – carlton jakarta, pacific place.

Bazaar Art Jakarta 2016 Digelar 25-28 Agustus

kegiatan ini akan memamerkan bermacam karya seni internasional dan memperkenalkan seniman lokal ternama.

” semua seniman yang muncul disini berkaliber internasional dan bermutu besar. jadi, tak memiliki sebutan guest star diantara mereka. kami juga menggandeng seniman muda dari seantero nusantara yang berasal dari sekolah dan institut kesenian ternama, ” ucap vivi yip, fair director baj 2016.

” di event – event saat sebelum 2015 baj ada faktor desain, arsitektur dan bidang dalamnya tetapi 2 tahun baru – baru ini gelaran ini hanya menjadi art fair saja tetapi tidak kalah exciting. akan ada 42 galeri yang dimana 19 antara lain berasal dari indonesia dan sisanya mancanegara. ada karya seni yang berasal dari singapore, filipina, malaysia, jepang, korea selatan, spanyol, prancis dan amerika serikat yang lazimnya cuma dapat kita lihat di internet dan sosial media tetapi penikmat seni bukan hanya dapat memandang karya seni secara langsung, tetapi berjumpa dengan seniman – seniman bermutu, ” sambungnya.

bagi vivi, event ini tak cuma dimaksudkan untuk memamerkan karya seni, namun memberikan bimbingan dan pengalaman untuk mereka yang belum sangat sering di dengar dengan seni.

” jadi kami mengadakan gelaran ini bukan hanya untuk kepuasan kolektor, namun kami juga mau merangkul para penikmat seni dari bermacam umur, dari yang kecil sampai berusia. jadi yang wisatawan membawa kembali merupakan pengalaman seni rupa, ” pungkas vivi.
(mah/dal)